Satwa Unik di Bali: 7 Satwa Asli Indonesia – Di antara vila-vila mewah, pantai pasir putih halus, dan bermil-mil sawah yang subur, Bali adalah rumah bagi beragam satwa liar dan menakjubkan yang akan memberi tahu Anda banyak hal tentang budaya lokal.

Satwa Unik di Bali: 7 Satwa Asli Indonesia

fjocotoco – Dari tokek terpadat hingga kucing besar yang paling langka, satwa liar Bali harus ada dalam radar Anda. Apakah Anda ingin tahu spesies mana yang harus dihindari atau menjadikannya misi Anda untuk melihat beberapa makhluk agung ini di alam liar, mengetahui apa yang diharapkan sebelum menjelajah ke Kepulauan Dewata adalah ide yang bagus.

Panduan kami menelusuri beberapa hewan unik asli Indonesia yang mungkin hanya Anda temukan di Bali, entah itu di kedalaman hutan atau halaman belakang homestay Anda yang rindang. Kami bahkan menyertakan beberapa nama lokal dalam bahasa Bali yang mudah diakses sehingga Anda dapat menggunakannya dalam petualangan Anda ke surga. Mari kita masuk ke dalamnya.

Naga Komodo

Mereka telah berkembang biak di Kepulauan Sunda Kecil di Indonesia selama jutaan tahun dan diyakini sebagai kerabat terdekat dinosaurus yang masih hidup. Komodo adalah predator paling tangguh di Bali dan unik bagi satwa liar Indonesia.

Baca Juga : Satwa Liar Paling Berbahaya di Dunia 

Dengan tubuh yang kuat, meronta-ronta, gigi tajam, dan cakar, Anda beruntung bisa lolos dari rahang kadal raksasa ini. Tapi racun mematikan dalam air liurnya pasti akan menutup nasibmu. Mereka berasal dari Taman Nasional Komodo, demikian namanya, dan hidup bebas dan eksklusif di Flores, lebih menyukai hutan tropis pulau Rinca dan Padar.

Anda tidak dapat melihat komodo di alam liar di Bali, tetapi mereka dapat ditemukan di Bali Safari and Marine Park di Gianyar. Juga, biawak besar dari keluarga yang sama dengan Komodo telah terlihat di lingkungan Bali, bahkan yang berpenduduk seperti Canggu. Ragam kadal ini memiliki ukuran yang mirip dengan Komodo dan dikenali dari cara berjalannya yang angkuh. Mereka memang mengepak gigitan yang kuat tetapi tidak beracun. Namun, mereka harus diberi tempat tidur yang luas jika terlihat di alam liar.

Jalak Bali

Ditemukan di pulau-pulau barat laut di lepas pantai Bali, Jalak Bali adalah burung asli yang mencolok namun terancam punah. Mudah dikenali dari tubuhnya yang seputih salju, kulit biru khas di sekitar matanya, dan bulu-bulu putih di atas kepalanya, burung ini digunakan dalam banyak seni budaya di Bali.

Jalak secara lokal dikenal sebagai Jalak Bali atau Rothschild’s Mynah, setelah ahli burung Inggris yang membiayai koleksi spesies setelah penemuannya pada tahun 1912. Perdagangan ilegal burung penyanyi telah menyebabkan status mereka terancam punah, tetapi mereka dapat terlihat di kesempatan langka dalam kawanan 20 sampai 30 di sepanjang daerah pegunungan dan pantai Bali Utara.

Karena kelangkaannya, burung ini dijual dengan harga yang sangat tinggi dalam perdagangan burung sangkar yang menguntungkan di Denpasar, dan memilikinya dalam koleksi pribadi dianggap sebagai simbol status. Hal ini menyebabkan pemburu lebih mencari burung itu dalam beberapa tahun terakhir, serta penggundulan hutan untuk pariwisata di habitat alami burung yang berkontribusi pada kepunahannya.

Harimau Sumatera

Subspesies harimau terkecil yang masih hidup, terancam oleh perburuan dan penggundulan hutan, adalah Harimau Sumatera yang cantik yang dapat ditemukan di pulau dengan nama yang sama di Indonesia. Dengan kurang dari 400 yang tersisa di alam liar, makhluk agung ini dapat dikenali dari warna oranye dan coklat yang mencolok, garis-garis hitam tebal, dan penampilan lebih berjanggut dan bersurai dibandingkan harimau lainnya. Hal ini membuat mereka dicari untuk perdagangan satwa liar ilegal, dan mereka terus menghadapi penurunan populasi yang cepat.

Harimau Sumatera dikenal sangat pemalu dan pemalu terhadap manusia, tetapi juga sangat agresif terhadap apa pun yang mengancam mereka di habitatnya. Mereka memangsa babi hutan dan rusa, tetapi juga merupakan pemakan oportunistik yang tidak selektif.

Mereka diduga dulu mendiami Jawa dan Bali tetapi sekarang hanya dapat ditemukan di Sumatra, pulau besar di Indonesia bagian barat, di mana mereka berkeliaran di hutan dataran rendah dan daerah pegunungan. Mereka dapat ditemukan di beberapa daerah yang tidak dilindungi, tetapi Taman Nasional Gunung Leuser dianggap sebagai rumah bagi populasi terbesar yang tersisa.

Orangutan

Lebih dari tiga perempat orangutan dunia diperkirakan hidup di hutan Kalimantan Indonesia, tetapi mereka pernah berkembang biak di hutan di seluruh Asia, dari Bali hingga Cina.

Selalu menjadi favorit orang banyak, kera raksasa yang suka diemong dan ramah ini dapat ditemukan di kebun binatang lokal Anda, menavigasi jalur tali dan menghibur penonton, tetapi Sumatera adalah satu-satunya tempat mereka dapat dilihat di alam liar. Faktanya, Ekosistem Leuser, nama kolektif untuk taman nasional yang sangat luas dan cagar biosfer di pulau Indonesia, adalah satu-satunya tempat di dunia di mana orangutan hidup berdampingan dengan harimau, gajah, dan badak.

Orangutan adalah salah satu kera dan makhluk hidup yang paling langka dan paling cerdas. Penambangan, penebangan, dan penggundulan hutan, terutama karena industri kelapa sawit yang merusak, telah membuat populasi orangutan menurun drastis.

Dinyatakan terancam punah pada tahun 2016, orangutan sumatera telah menjadi sasaran upaya konservasi terkonsentrasi dalam beberapa tahun terakhir. Namun, menyeimbangkan konflik manusia-hewan, bahkan di kawasan lindung seperti Ekosistem Leuser, yang menjadi sandaran empat juta orang untuk mata pencaharian dan air minum, terbukti bermasalah.

Sapi Bali

Ada sedikit, jika ada, negara di dunia di mana Anda tidak akan menemukan ternak baik di alam liar maupun di peternakan pribadi. Tetapi sapi lokal Bali, yang berarti sapi, terkenal di dunia, unik karena kekebalannya yang luas terhadap penyakit yang sebagian besar spesies sapi tidak memiliki pertahanan. Sapi juga merupakan kebutuhan pokok bagi keluarga Bali, tetapi tidak hanya untuk produk mereka.

Sapi Bali lebih sering digunakan untuk membajak sawah daripada untuk produksi daging. Jauh lebih murah daripada bajak otomatis, sapi di Bali memungkinkan keluarga untuk mandiri. Sapi Bali biasanya berwarna coklat muda berkarat, dan Anda dapat menemukannya berkeliaran dengan bebas di mana pun ada rumput.

Ada industri daging kambing di Bali, tetapi sebagian besar melayani wisatawan karena sapi disakralkan bagi umat Hindu, dan sebagian besar orang Bali menahan diri untuk tidak makan daging sapi.

Tokek Rumah

Tokek rumah, yang dikenal secara lokal sebagai totek, adalah ciri khas satwa liar Bali dan dapat ditemukan di mana-mana di pulau itu, tetapi kebanyakan memanjat dinding yang teduh, berlarian di sepanjang balkon, dan bersantai di pancuran luar ruangan. Mereka tidak menyukai AC, tetapi, kemungkinan besar, Anda masih akan melihatnya di dalam akomodasi Anda, dan Anda tidak perlu takut pada mereka.

Mereka membuat banyak suara, terutama di malam hari ketika mereka saling mengejar dan menangkap serangga. Namun, beberapa dari orang-orang ini akan membantu mengendalikan populasi serangga lain di vila Anda di Bali.

Mereka bervariasi dalam ukuran, tetapi sebagian besar memiliki tubuh yang relatif tembus cahaya dan pucat dan tidak tumbuh lebih besar dari 12 inci panjangnya. Sebagian besar akan bergegas pergi dengan cepat dan sangat pemalu terhadap manusia dan hewan jika didekati. Totek yang lebih besar dikenal memiliki gigitan yang kuat, tetapi kecil kemungkinan Anda akan cukup dekat dengan satu totek untuk digigit.

Ular

Di Bali, dikenal 46 spesies ular darat dan sejumlah ular air tawar. Hanya enam spesies darat yang berbisa, tetapi semua 18 ular laut atau ‘ular laut’ yang menghuni perairan Bali dianggap yang paling beracun. Namun, penampakan yang dilaporkan dari penyelam, perenang, dan perenang snorkel sangat jarang.

Meludah kobra, king kobra, ular berbisa hijau, dua jenis krait, dan ular karang Asia, yang bertentangan dengan namanya, adalah ular darat, semuanya membawa racun yang kuat.

Kobra sumatera, atau Naja Sumatra, dan kobra Jawa, Naja sputatric, keduanya asli Indonesia dan dapat ditemukan di seluruh Kepulauan Sunda Kecil di Indonesia, termasuk Bali, Lombok, Sumbawa, Flores, dan Komodo. Berwarna coklat, mereka dapat ditemukan di sawah dan kebun tempat mereka berburu tikus, tetapi mereka diketahui tertarik pada rumah. Meskipun sangat berbisa, anti-bisa ular tersedia di sebagian besar rumah sakit karena keberadaan spesies ular yang tangguh ini secara luas.

Trimeresurus insularis adalah ular berbisa lain yang ditemukan di Jawa bagian timur dan Kepulauan Sunda Kecil, tetapi penampakan telah dicatat di lingkungan Bali yang sibuk . Seperti yang dikenal dalam bahasa Inggris, pitviper White-bipped Island sangat cantik dengan warna hijau cerah, terlepas dari namanya. Varietas ular yang lebih langka sebenarnya berwarna biru muda bercahaya dan dapat ditemukan di Komodo, hidup berdampingan dengan ular berbisa hijau.

Anda dapat menghindari pertemuan dengan ular di vila liburan Anda jika Anda menjaga kebersihan lingkungan dan mengatur kekacauan. Serai juga dianggap dapat mengusir ular. Bukan hal yang aneh jika ular muncul melalui toilet, jadi selalu tutup tutupnya dan periksa di bawah kursi sebelum duduk.